RUU Keamanan Daring: berencana untuk membuat situs menghapus konten ‘berbahaya’
.

RUU Keamanan Daring asli akan memaksa platform media sosial untuk menghapus materi apa pun yang dianggap berpotensi berbahaya

Kritik terhadap pasal dalam RUU tersebut mengklaim bahwa hal itu menimbulkan risiko terhadap kebebasan berbicara dan akan mendorong perusahaan untuk menyensor konten secara berlebihan karena takut akan sanksi.

Di bawah rencana Bill awal, platform terbesar akan dipaksa untuk tidak hanya menghapus konten ilegal, tetapi juga materi apa pun yang disebutkan dalam undang-undang sebagai berpotensi berbahaya.

Persyaratan utama dari RUU tersebut sekarang sedang didefinisikan ulang dan akan membutuhkan platform untuk menghapus konten ilegal, serta menghapus materi apa pun yang melanggar ketentuan layanannya sendiri.

Alih-alih kewajiban hukum tetapi berbahaya, perubahan berarti sekarang akan ada persyaratan yang lebih besar bagi perusahaan untuk menyediakan alat bagi orang dewasa untuk menyembunyikan konten tertentu yang tidak ingin mereka lihat. Ini termasuk jenis konten yang tidak memenuhi ambang batas kriminal tetapi dapat berbahaya untuk dilihat, seperti mengagungkan kelainan pola makan, misogini, dan beberapa bentuk pelecehan lainnya. Pemerintah menyebutnya sebagai pendekatan “triple shield” untuk perlindungan online yang juga memungkinkan kebebasan berbicara.

Namun, amandemen tersebut telah dikritik keras oleh Partai Buruh dan kepala Samaria yang menggambarkan langkah tersebut sebagai “langkah mundur yang sangat besar”. Julie Bentley, chief executive Samaritans, berkata: “Tentu saja anak-anak harus memiliki perlindungan terkuat, tetapi dampak merusak dari jenis konten ini tidak berakhir pada ulang tahun ke-18 Anda.

Sekretaris budaya bayangan Lucy Powell menggambarkan amandemen tersebut sebagai “pelemahan besar” dari RUU tersebut, menambahkan: “Mengganti pencegahan bahaya dengan penekanan pada kebebasan berbicara merusak tujuan dari RUU ini, dan akan memberanikan para pelaku, penyangkal Covid, penipu, yang akan merasa terdorong untuk berkembang secara online.”

Pemerintah telah menjatuhkan langkah-langkah untuk melarang konten web yang “legal tapi berbahaya” (Foto: Adobe)

‘Media sosial yang tidak diatur harus diakhiri’

Di bawah RUU tersebut, perusahaan media sosial juga dapat didenda oleh Ofcom hingga 10% dari pendapatan tahunan jika mereka gagal memenuhi kebijakan untuk mengatasi konten rasis atau homofobik di platform mereka.

Pembaruan untuk memperkuat akuntabilitas dan transparansi juga akan diperkenalkan untuk meningkatkan keamanan online anak, yang mengharuskan perusahaan teknologi untuk menerbitkan ringkasan penilaian risiko sehubungan dengan potensi bahaya bagi anak-anak di situs mereka, menunjukkan bagaimana mereka menegakkan batas usia pengguna, dan memublikasikan detail penegakannya tindakan yang diambil terhadap mereka oleh Ofcom. Aturan yang diperbarui juga akan melarang platform untuk menghapus pengguna atau akun kecuali mereka jelas-jelas melanggar persyaratan layanan atau hukum situs.

Meskipun para juru kampanye mencap perubahan tersebut sebagai “memudahkan” dari RUU Keamanan Daring yang “sangat sulit untuk dipahami”, Sekretaris Kebudayaan membela langkah tersebut dan mengatakan penghapusan pembatasan menandai pendekatan yang lebih “akal sehat” karena dapat menyebabkan “erosi kebebasan berbicara”.

Michelle Donelan juga berargumen bahwa tindakan yang dicabut itu telah menjadi “jangkar” yang menahan Bill yang telah lama tertunda. Dia berkata: “Media sosial yang tidak diatur telah merusak anak-anak kita terlalu lama dan itu harus diakhiri. Saya akan membawa RUU Keamanan Daring yang diperkuat kembali ke Parlemen yang akan memungkinkan orang tua untuk melihat dan bertindak atas bahaya yang ditimbulkan situs terhadap kaum muda.

“Ini juga terbebas dari ancaman apa pun bahwa perusahaan teknologi atau pemerintah di masa depan dapat menggunakan undang-undang sebagai lisensi untuk menyensor pandangan yang sah. Kaum muda akan dilindungi, kriminalitas diberantas, dan orang dewasa diberi kendali atas apa yang mereka lihat dan lakukan secara online. Kami sekarang memiliki pilihan biner: untuk memasukkan langkah-langkah ini ke dalam undang-undang dan memperbaiki keadaan atau pertengkaran dalam status quo dan membuat lebih banyak nyawa muda dalam bahaya.

Perubahan terbaru datang setelah pembaruan lain untuk RUU tersebut, termasuk mengkriminalkan dorongan untuk menyakiti diri sendiri dan “downblousing” dan berbagi deepfake pornografi. Pemerintah juga mengonfirmasi amandemen lebih lanjut akan segera diajukan untuk meningkatkan perlindungan bagi perempuan dan anak perempuan secara online.

Selain itu, Komisaris Korban, Komisaris Pelanggaran Domestik, dan Komisaris Anak-anak akan ditambahkan sebagai konsultan undang-undang untuk RUU tersebut, yang berarti bahwa Ofcom harus berkonsultasi dengan mereka untuk menyusun kode etik baru yang harus diikuti oleh perusahaan teknologi untuk mematuhi RUU tersebut. .

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat