Rencana memo Britishvolt untuk pabrik kedua di Kanada | Sektor manufaktur
.

Startup baterai Britishvolt secara resmi telah meninggalkan rencana jangka panjang untuk membangun pabrik kedua di Kanada, karena berfokus pada mengamankan pendanaan baru untuk proyek Inggris yang sedang berjuang.

Proyek utama Britishvolt adalah upaya membangun pabrik di dekat Blyth di timur laut Inggris yang mampu memproduksi baterai berkapasitas 30 gigawatt jam (30GWh) setiap tahun.

Upaya itu mengalami kesulitan keuangan yang serius, dengan Britishvolt sekarang mencari jutaan pound investasi baru untuk terus beroperasi setelah nyaris menghindari administrasi awal bulan ini. Perjuangan telah dilihat sebagai pukulan serius bagi prospek industri mobil Inggris.

Namun, Britishvolt dalam beberapa pekan terakhir menyatakan keyakinannya dapat menemukan sumber pendanaan baru. Itu juga telah berjanji untuk mengembalikan sebagian besar stafnya ke gaji penuh pada bulan Desember, meskipun eksekutif puncak masih akan melepaskan gaji mereka, kata orang-orang yang mengetahui situasi tersebut.

Terlepas dari ruang lingkup ambisius dari rencananya di Inggris, perusahaan juga memiliki ambisi yang lebih luas, termasuk upaya baru untuk membangun pabrik 60GWh yang lebih besar lagi di Quebec. Sebagai tanda niatnya, perusahaan mempekerjakan Philippe Couillard, mantan perdana menteri provinsi Kanada, untuk memimpin upaya itu. Dia berhenti bekerja untuk Britishvolt pada bulan Oktober, menurut profil media sosial.

Operasi di Kanada selalu kecil, dengan hanya tiga karyawan yang terdaftar di sebuah kantor di Montréal, tetapi hal itu dilihat oleh beberapa orang di dalam Britishvolt sebagai salah satu contoh pendekatan boros untuk mengelola sebuah startup. Couillard mengadakan dua pertemuan dengan pejabat Kanada dalam upaya memenangkan dana pemerintah untuk pembangunan pabrik pembuatan baterai di Kanada, menurut daftar publik.

Baca Juga:  Ingin iPhone Anda Berjalan Lebih Cepat? Bersihkan Cache yang Berantakan Hari Ini

Seorang juru bicara Britishvolt mengatakan masih berharap untuk kembali ke Amerika Utara di beberapa titik. Mengakhiri operasi adalah “keputusan sulit yang harus diambil mengingat meningkatnya minat dari pelanggan sel baterai potensial di Kanada, keterlibatan positif dari pemerintah Quebec, dan peran penting yang dimainkan negara itu di sektor otomotif dan penerbangan Amerika Utara,” katanya.

Perusahaan induk Inggris diselamatkan bulan ini dalam suntikan uang tunai di menit-menit terakhir oleh Glencore, sebuah perusahaan perdagangan komoditas FTSE 100 yang juga merupakan pemegang saham Britishvolt.

Investasi terbaru Glencore dianggap kurang dari £5 juta, jumlah yang diperkirakan hanya akan bertahan bagi perusahaan selama lima atau enam minggu. Namun, kini diperkirakan Britishvolt dapat terus beroperasi hingga tahun baru setelah mengurangi biaya, termasuk pemotongan gaji.

Namun kreditur tetap ingin melindungi kepentingannya. Salah satu pemberi pinjaman Britishvolt, perusahaan investasi yang berbasis di Luksemburg, Katch Fund Solutions, bulan ini menunjuk penerima untuk anak perusahaan propertinya. Britishvolt mengatakan langkah tersebut hanya terkait dengan utang minoritas yang dijaminkan terhadap situs Blyth, dan bahwa ada “diskusi positif dengan maksud untuk membiayai kembali pembayaran kepada kreditur terjamin dalam beberapa minggu mendatang”.

Ada beberapa pengunjung ke situs Britishvolt dalam beberapa minggu terakhir untuk mempertimbangkan pembelian, meskipun tidak diperkirakan bahwa pembicaraan, yang sedang ditangani oleh sekelompok eksekutif senior yang erat, telah mencapai tahap lanjutan dengan salah satu dari calon penawar.

Britishvolt juga harus menyesuaikan diri dengan hilangnya beberapa staf dalam beberapa pekan terakhir karena masalah keuangannya semakin jelas, menurut dua sumber.

Couillard didekati untuk dimintai komentar.

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat