Platform fashion berbasis AI Shoptrue terus-menerus mempelajari kebiasaan belanja penggunanya • TechCrunch
.

Pasar mode online yang didukung AI, Shoptrue, meluncurkan situs webnya ke versi beta hari ini dengan rencana untuk rilis publik awal tahun depan. Situs ini memadukan kecerdasan buatan dan rekomendasi yang dipersonalisasi dengan belanja berdasarkan selera, kata perusahaan, yang membantu memberi pengguna sumber inspirasi gaya serta kemampuan untuk membuat dan berbagi ide pakaian dengan orang lain.

Daripada pendekatan algoritmik khas seperti Amazon, yang memberi peringkat item berdasarkan riwayat penjualan yang kuat, Shoptrue didorong oleh AI dan terus meningkatkan rekomendasi produknya berdasarkan perilaku pembelian dan keterlibatan pengguna. Dengan begitu, pengguna dapat memiliki lebih banyak pendapat tentang item apa yang mereka lihat di feed pilihan mereka.

Situs ini menawarkan “Toko Pribadi Satu Pintu” untuk pengguna, yang memberikan saran mode berdasarkan preferensi gaya mereka. Pengguna dapat menghilangkan item yang mereka tidak suka dan membeli item langsung di Shoptrue melalui proses checkout terpadu.

Romney Evans, pendiri Shoptrue, memberi tahu TechCrunch, “Alih-alih menjadi sistem rekomendasi top-down, di mana pengguna pasif, itu menempatkan pengguna di kursi pengemudi, kembali ke personalisasi, memberi mereka kendali.”

Kredit Gambar: Shoptrue

Pengalaman belanja individual Shoptrue dimulai dengan kuis orientasi, yang mencakup pertanyaan tentang kepribadian gaya Anda, merek favorit, dan preferensi warna — mirip dengan situs e-niaga yang dipersonalisasi lainnya, seperti Stitch Fix. Pengguna Shoptrue kemudian dapat menelusuri banyak pilihan barang dagangan dari lebih dari 2.000 pedagang yang berkisar dari merek kelas atas seperti Alexander Wang, Christian Louboutin, Gucci dan Dolce & Gabbana, hingga pengecer yang terjangkau seperti Ross, Kohl’s, Nordstrom Rack, H&M dan Forever 21 .

Baca Juga:  Bangun perumahan di mana-mana, New York – New York Daily News

Ada juga “Toko”, atau koleksi yang dibuat oleh tim editor Shoptrue, yang dapat dijelajahi pengguna untuk mendapatkan inspirasi. Misalnya, lookbook “Girl’s Night Out” menampilkan rok mini trendi, sepatu bertali, tank, celana bergambar, dan tas tangan.

Pengguna akan segera dapat membuat dan membagikan Toko mereka sendiri, kata Shoptrue. Toko yang dibuat oleh rekan juga akan diluncurkan ketika Shoptrue secara resmi diluncurkan dari versi beta.

Kredit Gambar: Shoptrue

Shoptrue juga akan segera meluncurkan kemampuan untuk pra-filter ukuran dan spesifikasi yang sesuai, sehingga pembeli hanya melihat stok produk sesuai ukurannya. Ini adalah langkah wajar bagi perusahaan, karena Evans juga merupakan salah satu pendiri True Fit, perusahaan personalisasi yang membangun platform data untuk membantu pembeli online menemukan ukuran yang tepat untuk pakaian dan alas kaki.

Dalam sekitar satu tahun ke depan, pengguna Shoptrue akan dapat membuat profil True Fit yang membantu menentukan ukuran mereka untuk item tertentu, jelas Evans kepada TechCrunch.

Saat Shoptrue berkembang, perusahaan berencana untuk menambahkan fitur berdasarkan umpan balik pelanggan.

“Kami mengundang pembeli di mana saja untuk bergabung dengan kami dalam perjalanan ini. Ini akan memakan waktu, tetapi hari ini kami memulai peluncuran aliran inovasi yang menarik dan pengalaman unik yang akan memudahkan untuk mendapatkan hanya apa yang Anda sukai. Kami bercita-cita untuk menyenangkan pembeli dan mendapatkan kepercayaan mereka saat kami meningkatkan pengalaman berbelanja mereka setiap bulan dan setiap kuartal melalui inovasi, coba-coba, dan dengan mendengarkan umpan balik mereka, ”kata Evans.

Dengan peluncuran Shoptrue, Evans telah menghadirkan tim pakar teknologi dan mode, termasuk Brandon Holley, seorang veteran Condé Nast dengan pengalaman lebih dari 25 tahun di bidang mode, dan mantan ilmuwan data Netflix John Lashlee. Holley juga merupakan pendiri dan CEO Everywear, platform teknologi yang sekarang tergabung dalam Shoptrue dan membantu dengan rekomendasi khusus dan memperkirakan perilaku pembelian.

Baca Juga:  Fetterman Mengatakan Dia Teman Israel. Galeri Seninya Menimbulkan Pertanyaan.

Startup ini mengumpulkan $6 juta dalam pendanaan awal pada tahun 2021 untuk membantu membangun, menguji, dan meluncurkan beta-nya. Investor termasuk Signal Peak Ventures, Pelion Venture Partners dan Peterson Ventures. Perusahaan mengharapkan untuk mengumpulkan dana tambahan pada tahun 2023.

Pendiri Shoptrue Romney Evans (kiri), Chief Fashion Officer Brandon Holley (tengah), VP Ilmu Data John Lashlee (kanan). Kredit Gambar: Shoptrue

Model bisnis Shoptrue khas untuk pasar online. Saat pengguna menyelesaikan transaksi dengan pedagang melalui Shoptrue, perusahaan mengambil komisi atas penjualan tersebut. Shoptrue menolak untuk membagikan rentang komisi tetapi mengatakan itu adalah standar untuk sebagian besar pasar mode. (Perhatikan bahwa komisi Poshmark dan ASOS Marketplace adalah 20%.) Tidak ada biaya bagi merek untuk berpartisipasi di Shoptrue.

Platform media sosial seperti Instagram dan TikTok menjadi semakin bertanggung jawab untuk memengaruhi kebiasaan berbelanja konsumen muda — terutama Gen Z. Shoptrue berharap Gen Z dan kaum milenial merasa diberdayakan untuk membagikan Toko dan fashion favorit mereka di media sosial, mendapatkan bantuan dari gaya Shoptrue pakar dan temukan pengguna dan influencer lain yang menggunakan platform ini.

Peluncuran Shoptrue adalah contoh lain bagaimana teknologi AI mengubah industri e-commerce. Pada bulan Juni, Pinterest mengakuisisi platform belanja bertenaga AI The Yes, yang membuat umpan mode yang dipersonalisasi dan terus belajar tentang gaya pengguna saat mereka berbelanja. Pinterest mengatakan kesepakatan itu akan membantu perusahaan menjadi rumah untuk belanja yang digerakkan oleh selera.

“Kami mempermudah orang untuk menemukan hanya hal-hal yang mereka sukai, dan kemudian memberi mereka alat untuk mengatur dan berbagi POV gaya mereka dengan dunia,” kata Brandon Holley dari Shoptrue dalam sebuah pengumuman. “Toko siapa saja memiliki potensi untuk memicu reaksi berantai dari inspirasi mode yang dapat mengejutkan dan menyenangkan Anda dari segala arah.”

Baca Juga:  SolarDuck diberikan instalasi lepas pantai 'terbesar di dunia' di Belanda

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat