Laporan Mengungkap Perusahaan E-niaga Eropa Berjuang Dengan Kinerja Situs Web yang Buruk
.

Data menunjukkan CMS monolitik merupakan penghambat kecepatan dan strategi omnichannel

LINZ, Austria, 16 November 2022 /PRNewswire/ — Blok ceritapemimpin kategori sistem manajemen konten (CMS) untuk tahun 2022 yang memberdayakan pengembang dan tim konten untuk menciptakan pengalaman konten yang lebih baik di semua saluran digital, hari ini mengumumkan temuan dari Laporan Pemimpin eCommerce Perusahaan (2023 EMEA).

Laporan tersebut mengkaji data dari 3.583 perusahaan e-niaga di wilayah EMEA yang memiliki 100+ karyawan dan pendapatan di atas $10 juta.

Data mengungkapkan bahwa lima CMS monolitik teratas berperforma buruk dalam kecepatan dan skor kinerja Google Lighthouse, dengan situs web yang dibangun di atas CMS ini mencapai skor kinerja rata-rata maksimum 34,6. Skor rendah ini berdampak negatif pada daya tanggap dan stabilitas visual, yang membuat situs web lebih sulit digunakan dan menurunkan tingkat konversi.

Beberapa temuan penting lainnya dari laporan tersebut meliputi:

  • Seiring pertumbuhan trafik, perusahaan e-commerce lebih cenderung menggunakan beberapa CMS, dengan trafik bulanan rata-rata yang menggunakan 1 CMS adalah 2.678.933 dan yang menggunakan 2 CMS adalah 4.303.393. Hal ini menyebabkan konten terselubung yang menghadirkan hambatan untuk pemasaran omnichannel.
  • Menambahkan konten dalam bahasa kedua secara signifikan meningkatkan tingkat pertumbuhan lalu lintas: menambahkan 1 hingga 3 bahasa tambahan dapat menghasilkan tingkat pertumbuhan hingga 26% dalam periode 3 bulan dan tingkat pertumbuhan 24% dalam periode 6 bulan
  • 5 CMS monolitik teratas semuanya berkinerja buruk dalam hal Waktu untuk Interaktif, mulai dari 9,5 hingga 13,3 detik
  • Teknologi frontend paling populer adalah: #1 React, #2 Vue, #3 Angular
  • Platform e-niaga yang paling umum adalah: #1 Magento, #2 Salesforce Commerce Cloud, #3 Shopify
Baca Juga:  Regenerasi bekas Wapping Station Liverpool dimulai

“CMS monolitik mencegah perusahaan e-commerce memberikan dan mengembangkan pengalaman digital yang layak didapatkan pelanggan,” kata Dominik Angerer, Co-Founder dan CEO Storyblok. “Manajemen konten tanpa kepala tidak hanya memungkinkan peningkatan kecepatan dan kinerja secara dramatis, tetapi juga membuka kemungkinan tak terbatas untuk saluran yang dapat Anda gunakan untuk menjangkau pelanggan Anda.”

Sumber daya

Tentang Storyblok
Storyblok, pemimpin kategori sistem manajemen konten (CMS) untuk tahun 2022, memberdayakan pengembang dan tim konten untuk menciptakan pengalaman konten yang lebih baik di semua saluran digital.

Storyblok meningkatkan pengalaman audiens dengan performa terbaik, keamanan, penceritaan omnichannel yang dioptimalkan, dan personalisasi yang kuat. Aktifkan tim konten untuk membuat dan mengelola konten secara intuitif dan mandiri dengan pengeditan visual seret dan lepas, alur kerja kolaborasi khusus, dan manajer aset digital kelas dunia. Berdayakan pengembang untuk membuat apa saja, berintegrasi dengan apa saja, dan memublikasikan di mana saja dengan arsitektur CMS tanpa kepala Storyblok.

Merek terkemuka seperti Adidas, T-Mobile, Renault, dan Marc O’Polo menggunakan Storyblok untuk membentuk penceritaan digital mereka.

Lihat mengapa Storyblok dinobatkan sebagai CMS #1 tahun 2022 oleh G2 di www.storyblok.com dan ikuti Storyblok LinkedIn dan Twitter.

kontak Pers
Brandon Watts
[email protected]

SUMBER Blok cerita

 

SERING DIPERTANYAKAN :

Baca Juga:  10 Perusahaan Pengembangan Web Teratas di India 2023

 

WhatsApp chat