Konstituensi yang diabaikan kedua belah pihak sekarang menjadi target di putaran kedua Georgia
.

“Masyarakat kita perlu mendengar langsung dari para pemimpin dan dari kandidat yang mengatakan, ‘Kami memiliki pesan nyata perubahan yang positif,’” kata Narasimhan. “Dan kami pikir dengan melakukan apa yang kami lakukan dan terus melakukannya, kami memberikan pesan itu kepada mereka.”

Didukung oleh program get-out-the-vote bernilai jutaan dolar, jumlah pemilih di antara orang Asia-Amerika hampir dua kali lipat di Georgia dari 2016 hingga 2020, menurut perusahaan Demokrat TargetSmart – keuntungan besar bagi Demokrat, yang sangat mereka dukung.

Analisis yang sama menemukan bahwa jumlah surat suara yang diberikan oleh orang Asia-Amerika di negara bagian itu meningkat hingga 60.000 suara pada tahun 2020, lebih banyak dari jumlah yang diperoleh Presiden Joe Biden dari Georgia. Sekarang pejabat terpilih Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik, donor dan aktivis yang mendukung Warnock mencoba untuk membuktikan bahwa para pemilih tersebut dapat menjadi margin kemenangan dalam putaran kedua tahun ini – dan menumbuhkan pengaruh mereka dalam proses tersebut.

“Kami adalah satu-satunya kelompok demografis yang terus meningkat,” kata Nabilah Islam, Senator terpilih negara bagian Georgia, yang akan menjadi wanita Asia Selatan pertama di majelis tersebut. “Jadi saya yakin bahwa kita akan menjadi blok pemungutan suara besar yang akan membantu memberikan kemenangan bagi Senator Raphael Warnock.”

Partai Republik juga bekerja untuk membuat terobosan. Lawan Warnock dari Partai Republik, Herschel Walker, berunjuk rasa dengan komunitas India-Amerika pada bulan September, di mana dia bergabung dengan mantan duta besar PBB Nikki Haley. Dan Komite Nasional Partai Republik membuka pusat komunitas Asia Pasifik Amerika di Danau Berkeley negara bagian itu tahun lalu, di mana ia mengadakan meja bundar pendeta, perayaan Tahun Baru Imlek, dan acara persiapan pajak berbahasa Korea.

Gubernur Republik Brian Kemp bingung dengan Walker di jalan dan membantu upaya partisipasi pemilihnya. Kampanye Kemp memusatkan perhatian pada pemilih Asia-Amerika selama pemilihannya kembali, termasuk menjadi tuan rumah acara Diwali.

Baca Juga:  Progresif, yang dulunya skeptis terhadap Biden, berkumpul di sekitar kepala stafnya

“Partai Republik telah berinvestasi di komunitas Asia-Amerika Georgia dan mendapatkan suara sepanjang siklus,” kata Nainoa Johsens, direktur RNC untuk media Asia Pasifik Amerika, yang menambahkan bahwa pusat komunitas telah “menjangkau ribuan pemilih Asia dan membangun kepercayaan antara Herschel Walker dan komunitas Asia-Amerika.”

Pertarungan untuk Asia-Amerika, sebuah komunitas beragam yang mencakup orang-orang yang berasal dari sejumlah negara berbeda dan berbicara dalam berbagai bahasa, dapat berdampak lama pada politik Georgia: Mereka membentuk kelompok ras atau etnis yang tumbuh paling cepat di negara tersebut. .

Meskipun GOP memperoleh beberapa keuntungan di antara orang Asia-Amerika pada siklus ini, blok pemungutan suara cenderung condong ke Demokrat secara nasional. Di Georgia, jajak pendapat pada pemilihan umum November menunjukkan bahwa Warnock mengalahkan Walker di antara pemilih Asia-Amerika dengan 20 poin persentase, 59-39. Sebaliknya, Kemp kehilangan blok suara hanya dengan 8 poin persentase, membawa negara bagian dalam prosesnya.

Menjelang pemilihan, Meena Harris — keponakan Wakil Presiden Kamala Harris — dan Rep. Pramila Jayapal (D-Wash.) meluncurkan kampanye yang bertujuan untuk menarik pemilih Asia Selatan. Dana Advokasi Amerika Asia nirlaba yang berbasis di Georgia berencana untuk melakukan setidaknya 250.000 panggilan ke pemilih Asia-Amerika dan mengetuk 70.000 pintu selama putaran kedua. Dan Warnock telah memasang iklan dalam bahasa Vietnam, Korea, Mandarin, dan bahasa Asia lainnya.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Warnock Meredith Brasher mengatakan dia “tahu pentingnya komunitas AAPI Georgia,” menggembar-gemborkan dukungannya terhadap usaha kecil milik orang Asia-Amerika dan biaya perawatan kesehatan yang lebih rendah.

Namun, dengan kendali Senat yang tidak dapat diperebutkan tahun ini seperti pada tahun 2021 — dan mantan Presiden Donald Trump tidak lagi menjabat — para pendukung Asia-Amerika mengatakan bahwa donor liberal menginvestasikan lebih sedikit uang untuk membantu mendanai perolehan suara mereka. usaha di runoff.

Pada tahun 2021, kelompok sipil Indian American Impact mengatakan bahwa mereka mengumpulkan dan menghabiskan total $2 juta yang digunakan untuk putaran kedua Senat Georgia, yang juga menampilkan perlombaan antara Senator Jon Ossoff yang sekarang menjadi Demokrat dan David Perdue dari Partai Republik. Tahun ini, target pendanaan grup adalah sebagian kecil dari itu: $500.000, yang akan digunakan untuk upaya mendapatkan suara dan iklan digital.

Baca Juga:  Laporan: Newcastle menjadikan bintang PL yang dikaitkan dengan Spurs sebagai target nomor satu untuk Januari - Spurs Web

Aisha Yaqoob Mahmood, direktur eksekutif Dana Advokasi Amerika Asia, mengatakan dia yakin bahwa organisasi tersebut akan memiliki sumber daya yang cukup untuk menjalankan operasi penjangkauan lapangannya. Namun dia berpendapat bahwa strategi grup tersebut lebih efektif bila didukung oleh iklan digital dan surat. Meskipun telah menjalankan sebagian dari masing-masing, dia mengatakan itu bukan keseluruhan programnya karena kekurangan dana.

“Bahkan dalam pemilihan umum, Georgia tidak mendapatkan tingkat investasi yang kami butuhkan,” ujarnya. “Itu hampir tidak cukup untuk membuat kami menang untuk Warnock… jadi saya sedikit kecewa, sejujurnya, melihat kurangnya investasi saat kami menuju putaran kedua.”

Neil Makhija, direktur eksekutif Indian American Impact, mengatakan “orang-orang pada tahun 2020 akan melakukan apa saja untuk mengeluarkan Trump dari jabatannya, dan mereka bersedia untuk berinvestasi dan mengakui setiap komunitas dan tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat.” Namun, apakah pendukung institusional Demokrat akan melakukan hal yang sama ketika Trump tidak ikut, adalah “pertanyaan terbuka”.

Jayapal mengatakan dia telah menekankan kepada Gedung Putih bahwa sangat penting bagi Demokrat untuk membangun infrastruktur yang secara teratur melibatkan pemilih Asia-Amerika selama pemilihan.

“Ini benar-benar mencoba membantu mereka memahami bahwa perubahan besar yang akan kita lihat di negara ini akan datang dari perluasan pemilih,” katanya. “Dengan politik partisan ini sekarang, kita akan semakin sedikit orang yang membagi tiket atau beralih dari satu partai ke partai lain.”

Mahmood mengatakan banyak orang di luar komunitas meremehkan waktu dan upaya yang diperlukan untuk memobilisasi pemilih Asia-Amerika: “Kami bukan monolit. Kami memiliki begitu banyak kebutuhan kompetensi bahasa dan budaya yang berbeda yang sering tidak dibahas dalam percakapan politik ini.”

Dalam pemilihan tahun 2020, sekitar 40 persen pemilih Asia-Amerika di Georgia memberikan suara dari jarak jauh — 14 poin persentase lebih tinggi dari rata-rata di seluruh negara bagian, menurut Data AAPI nirlaba. Pendukung Asia-Amerika mengatakan hal itu disebabkan tingginya tingkat kecakapan bahasa Inggris yang terbatas di masyarakat, dengan banyak orang yang membutuhkan waktu dan bimbingan tambahan untuk memberikan suara mereka.

Baca Juga:  San Francisco 49ers mengakhiri ketat George Kittle 'cukup senang' membuat debut musim Minggu malam

Tahun ini menimbulkan lebih banyak tantangan dibandingkan dengan putaran kedua setelah pemilihan 2020, karena pengesahan undang-undang pemilihan negara bagian yang baru, SB 202, tahun lalu. Terutama, hanya ada empat minggu antara Hari Pemilihan dan putaran kedua, sedangkan sebelumnya ada dua bulan. Undang-undang tersebut juga memberlakukan persyaratan baru untuk pemungutan suara absen, yang menurut beberapa penyelenggara Asia-Amerika di Georgia telah mempersulit metode tersebut bagi pemilih di komunitas tersebut.

Ada juga tantangan tambahan bahwa jumlah pemilih selama putaran kedua biasanya turun.

Para pemimpin Asia-Amerika di seluruh negeri ikut serta untuk mendidik dan menggalang pemilih di Georgia. Letnan Gubernur terpilih Maryland Aruna Miller, wanita Asia Selatan pertama yang terpilih untuk jabatan itu, mengatakan dia berencana menelepon untuk mengajak pemilih Asia-Amerika ke tempat pemungutan suara untuk Warnock.

Pesannya: “Lihat, banyak orang Asia Selatan meninggalkan negara asalnya untuk datang ke Amerika Serikat untuk mencari peluang. Tetapi peluang itu datang dengan keterlibatan secara sipil, dengan keluar dan memberikan suara. Itu tidak terjadi begitu saja dalam semalam.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat