Dibangun untuk menghilang: Stadion Piala Dunia 974
.

Dari tujuh stadion yang dibangun Qatar untuk Piala Dunia, satu akan hilang setelah turnamen.

Itulah yang dikatakan penyelenggara pertandingan tentang Stadion 974 di Doha – struktur sisi pelabuhan dengan lebih dari 40.000 kursi yang sebagian dibangun dari kontainer pengiriman daur ulang dan baja. Qatar mengatakan stadion akan dibongkar sepenuhnya setelah Piala Dunia dan dapat dikirim ke negara-negara yang membutuhkan infrastruktur. Pakar luar memuji desainnya, tetapi mengatakan lebih banyak yang perlu diketahui tentang apa yang terjadi pada stadion setelah acara tersebut.

“Merancang untuk pembongkaran adalah salah satu prinsip utama bangunan berkelanjutan,” kata Karim Elgendy, rekan rekan di think tank Chatham House yang berbasis di London yang sebelumnya bekerja sebagai konsultan iklim untuk Piala Dunia.

“Ini memungkinkan restorasi alami situs bangunan atau penggunaannya kembali untuk fungsi lain,” katanya, seraya menambahkan bahwa sejumlah faktor perlu dipertimbangkan “sebelum kita menyebut bangunan berkelanjutan.”

Bangunan bertanggung jawab atas hampir 40% emisi karbon terkait energi dunia. Dari jumlah tersebut, sekitar 10% berasal dari karbon “terwujud” atau emisi gas rumah kaca yang terkait dengan konstruksi, pemeliharaan, dan penghancuran bangunan.

Qatar telah menghadapi kritik internasional atas perlakuannya terhadap pekerja migran bergaji rendah yang membangun stadion, jalur metro, dan infrastruktur lain senilai lebih dari $200 miliar untuk Piala Dunia. Qatar mengatakan kritik itu mengabaikan reformasi tenaga kerja yang diberlakukan dalam beberapa tahun terakhir.

Stadion 974, dinamai menurut kode panggilan internasional Qatar dan jumlah kontainer yang digunakan untuk membangun stadion, adalah satu-satunya tempat yang dibangun Qatar untuk Piala Dunia yang tidak ber-AC. Selama pertandingan hari Jumat di mana Swiss mengalahkan Serbia, udara terasa lebih lembab dan panas dibandingkan tempat lain.

Baca Juga:  Bagaimana Mendapatkan Lebih Banyak Uang dari Menjual Sapi Cull

Stadion hanya mengadakan pertandingan malam hari, saat suhu lebih dingin.

Arsitek Fenwick Iribarren, yang merancang Stadion 974 dan dua stadion Piala Dunia lainnya, mengatakan bahwa idenya adalah untuk menghindari pembangunan “gajah putih”, sebuah stadion yang dibiarkan tidak terpakai atau kurang dimanfaatkan setelah turnamen berakhir, seperti yang terjadi setelah Piala Dunia sebelumnya di Afrika Selatan. , Brasil dan Rusia.

Qatar mengatakan telah mengembangkan rencana untuk enam stadion lainnya setelah pertandingan selesai. Banyak yang akan kehilangan sejumlah kursi. Kontainer pengiriman multi-warna digunakan sebagai blok bangunan untuk Stadion 974 dan juga fasilitas rumah seperti toilet di bagian dalam struktur. Seperti balok Lego raksasa, kotak baja bergelombang berwarna merah, kuning, dan biru tampak tergantung di antara lapisan baja. Desainnya memberi stadion nuansa industri.

Pemandangan sebagian Stadion 974 sebelum dimulainya pertandingan sepak bola grup G Piala Dunia antara Serbia dan Swiss, di Doha, Qatar, Qatar, Jumat 2 Desember 2022. (AP Photo/Luca Bruno, File)

Qatar belum merinci ke mana stadion yang diturunkan setelah turnamen atau bahkan kapan akan diturunkan. Penyelenggara mengatakan stadion dapat digunakan kembali untuk membangun tempat dengan ukuran yang sama di tempat lain atau beberapa stadion yang lebih kecil.

Ke mana perginya komponen-komponennya penting karena emisi yang ditimbulkan oleh pengapalan mereka sejauh ribuan kilometer.

Carbon Market Watch, sebuah kelompok pengawas lingkungan yang menyelidiki rencana keberlanjutan Piala Dunia Qatar, mengatakan apakah Stadion 974 memiliki jejak karbon yang lebih rendah daripada yang permanen tergantung pada “berapa kali, dan seberapa jauh, stadion diangkut dan dipasang kembali.”

FIFA dan Qatar mengakui hal itu dalam laporan yang memperkirakan emisi stadion. Jika stadion digunakan kembali hanya sekali, mereka memperkirakan emisinya akan lebih rendah daripada yang permanen selama dikirim kurang dari 7.000 kilometer (sekitar 4.350 mil).

Baca Juga:  Kesepakatan Nuklir Iran Mati saat Protes Anti-Rezim Melonjak

Jika digunakan kembali lebih dari satu kali, itu bisa dikirim lebih jauh dan masih kurang polusi daripada tempat permanen, kata mereka, karena pembangunan beberapa stadion baru membutuhkan banyak energi.

Komite Tertinggi Pengiriman dan Warisan Qatar, panitia penyelenggara Piala Dunia, tidak menanggapi permintaan informasi lebih lanjut tentang rencana setelah turnamen. Laporan itu juga tidak memperhitungkan emisi operasional – atau yang dihasilkan dari menjalankan gedung – setelah stadion digunakan kembali karena standar berbeda di berbagai negara, kata FIFA dan Qatar.

“Energi yang dibutuhkan untuk pembongkaran dan pengiriman komponen bangunan jelas perlu diperkirakan,” kata Elgendy, “tetapi tidak mungkin melebihi karbon yang terkandung dalam bahan bangunan.”

Untuk saat ini, desain stadion tidak luput dari perhatian penonton. Pada setiap malam pertandingan, para penggemar yang masuk dan keluar stadion berswafoto dengan fasad industrinya yang modern. Stadion sementara menjadi tuan rumah total tujuh pertandingan – dengan yang terakhir pada hari Senin antara Brasil dan Korea Selatan.

Jhonarel Miñoza, warga Qatar berusia 42 tahun yang berasal dari Filipina, mengatakan dia dan saudara perempuannya ingin menonton pertandingan di masing-masing dari tujuh stadion. Miñoza, seorang petugas administrasi yang telah tinggal di Qatar selama lima tahun, mengatakan dia telah mendengar tentang desain Stadion 974 yang tidak biasa sebelum pertandingan yang dia hadiri pada hari Jumat.

“Saya sangat ingin tahu bagaimana mereka membangunnya,” kata Miñoza. “Ketika saya masuk ke dalam sini, saya hanya memeriksa bagaimana mereka melakukannya.”

 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat