‘Dia kadang-kadang mengkhawatirkan nyawanya’: Selebriti penata rias pacar bos rokok ditemukan tewas
.

  • Polisi membenarkan bahwa Maja Janeska ditemukan dengan luka tembak di kepalanya pada hari Jumat.
  • Janeska sedang menjalin hubungan dengan Kyle Phillips, salah satu direktur perusahaan rokok Carnilinx milik Adriano Mazzotti, pada saat kematiannya.
  • Polisi tidak memperlakukan kematian Janeska sebagai hal yang mencurigakan, tetapi keluarga dan teman mengatakan kepada News24 bahwa mereka tidak percaya dia akan bunuh diri.

Penata rias selebriti dan pengusaha Maja Janeska – yang pacarnya taipan rokok, Kyle Phillips, membantu pemimpin EFF Julius Malema membayar tagihan pajaknya – telah meninggal karena luka tembak di kepala, polisi telah mengkonfirmasi.

Polisi mengatakan kepada News24 bahwa mereka telah membuka berkas pemeriksaan sehubungan dengan kematian Janeska, yang berarti, pada tahap ini, tidak dianggap mencurigakan oleh otoritas penegak hukum.

“Polisi menerima telepon tentang seseorang yang diduga bunuh diri di Bassonia Estate. Setibanya di alamat yang diberikan, polisi menemukan seorang wanita di kamar tidur dengan luka tembak di kepala. Ada senjata api di sebelahnya. Wanita itu bersertifikat mati oleh paramedis,” kata juru bicara polisi Letnan Kolonel Mavela Masondo.

News24 mengetahui dari sumber yang sempurna bahwa Phillips telah memberi tahu orang-orang yang dekat dengan kejadian bahwa dia ada di rumah pada saat kematian Janeska, dan bergegas ke kamar tempat dia ditemukan.

Mantan istri Phillips, Tracy, membantah peristiwa ini, tetapi tidak dapat memberikan rincian apa pun alasannya. Dia mengatakan Phillips “hancur dan kaget dengan tragedi ini”.

Dia mengatakan dia akan “bekerja sama dengan penyelidikan”.

BACA | Uang tunai, minuman keras, dan kondom: Apa yang dilihat pengurus rumah tangga Malema dan Mazzotti

Kepergian yang mengejutkan dari influencer Instagram Makedonia Utara yang populer, yang 1,2 juta pengikutnya termasuk Malema dan selebritas seperti Boity, Pearl Thusi dan Tamara Dey, telah membuat keluarganya di Eropa dan teman-temannya di Afrika Selatan terguncang.

Baca Juga:  Windsor mengakui rehabilitasi situs bersejarah dengan Built Heritage Award

Seorang kerabat, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada News24 bahwa keluarganya “sangat terkejut” mendengar berita yang menghancurkan itu.

“Telepon kami tidak berhenti berdering; ini semua baru bagi kami. Kami berada di Eropa, dan tangan kami terikat karena kami tidak dapat datang ke Afrika Selatan karena masalah visa. [Janeska] terbaring di kamar mayat, dan kami tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi,” tambah kerabat itu.

Maja Janeska

Maja Janeska (paling kanan) berbicara kepada istri pemimpin EFF Julius Malema, Mantwa, di pernikahan putri bos Carnilinx Adriano Mazzotti di Ibiza, Spanyol pada Juli tahun ini. Pengusaha Kyle Phillips (kedua dari kiri), dalam diskusi dengan Vuyani Pambo dari EFF, adalah mitra bisnis Mazzotti di Carnilinx dan mantan mitra Janeska. Dia meminjamkan R1 juta kepada Malema untuk melunasi tagihan pajaknya dengan Sars. (Gambar: Disediakan)

Menurut kerabatnya, keluarga Janeska mengetahui kematiannya melalui salah satu mantan rekan Phillips, yang menelepon untuk memberi tahu mereka bahwa tubuhnya telah ditemukan, dan bunuh diri diduga menjadi penyebab kematiannya.

“Dia kadang-kadang mengkhawatirkan nyawanya. Pacarnya memiliki pria yang bekerja untuknya, dan dia juga takut pada mereka. Kami patah hati, dan kami benar-benar tidak tahu harus berbuat apa.”

Kerabat itu menambahkan bahwa, ketika Phillips menghubungi mereka tentang kematian Janeska, dia tampak “bingung”.

Bagi teman dekat Janeska, Iva Ristic, berita kematiannya yang terlalu cepat “memilukan” dan mustahil untuk diproses.

“Saya berbicara dengannya pada hari Kamis, dan dia tidak bunuh diri. Dia bukan orang seperti itu,” katanya.

Dia menambahkan:

Posting media sosial dan keterlibatan media Janeska menggambarkannya sebagai wanita yang ceria dan bersemangat, yang bertekad untuk sukses.

BACA | Pesta Spanyol Malema dengan Mazzottis

Dalam pidatonya kepada mahasiswa hanya sembilan hari sebelum kematiannya, Janeska menjelaskan bagaimana dia pindah ke Tanzania pada usia 19 tahun, di mana dia menerima tawaran untuk bekerja di sebuah hotel. Di sanalah dia belajar bahasa Swahili dan memulai karir sebagai penata rias dan penata gaya.

Dia mendesak audiens mudanya untuk tidak menyerah pada impian mereka.

“Kamu bisa mengalami saat-saat baik dan buruk dalam hidup, tapi kamulah yang bisa dan harus melakukan perubahan. Keinginan adalah satu hal, kepercayaan diri adalah hal lain. Percayalah pada dirimu sendiri, karena hanya dengan cara itulah kamu akan berhasil,” katanya.

Wakil Menteri Kepresidenan Pinky Kekana dan Maja Janeska. (maya_mia_y melalui Instagram)

Hakim Makedonia Darko Kostadinovski dan Maja Janeska. (maya_mia_y melalui Instagram)

Maja Janeska

Maja Janeska dan politisi Kenya Hassan Joho. (maya_mia_y melalui Instagram)

Maja Janeska

Maja Janeska dan politisi Tanzania Jan Makamba. (maya_mia_y melalui Instagram)

Dalam postingan Instagram terakhirnya, tertanggal 22 November, Janeska berfoto bersama Menteri Luar Negeri Makedonia Utara Bujar Osman. Dia memposting bahwa pertunangan itu bertujuan untuk membangun hubungan diplomatik antara “negara saya, Republik Makedonia Utara, dan rumah kedua saya, Republik Afrika Selatan”.

“Perjalanan bergabung dengan dua negara dan bangsa bersama adalah misi saya sebagai seorang patriot dan cinta untuk kedua negara dan bangsa itulah yang membuat saya memprakarsainya. Hubungan ini telah membawa peluang luar biasa untuk bisnis, pendidikan, pariwisata, dan pertukaran pengalaman budaya. …

“Hati saya penuh dengan cinta dan penghargaan untuk kedua negara.”

Baca Juga:  Film 'Super Mario' kunci rencana Nintendo untuk 'membangun hubungan' dengan generasi gamer

BACA | Para pemimpin EFF ingin cerita ‘pengurus rumah tangga’ Malema dan Mazzotti dicabut dan buku Pauw ditarik dari rak

Posting media sosial Janeska dan profil LinkedIn menunjukkan perubahan besar dari kehidupan awalnya sebagai penata rias dan blogger kecantikan menjadi calon pebisnis.

Dia berkata bahwa dia “terus tumbuh”, antara lain di industri energi, pertambangan dan tembakau.

Hubungannya dengan Phillips – yang merupakan co-direktur perusahaan rokok Carnilinx milik Adriano Mazzotti – digambarkan oleh mereka yang mengenal pasangan itu sebagai “on and off”.

Pasangan itu, bagaimanapun, berfoto bersama di pernikahan bulan Juli putri Mazzotti di Ibiza, yang juga dihadiri oleh Malema dan istrinya.

Pada tahun 2015, Sunday Times melaporkan bahwa surat-surat pengadilan, terkait dengan sengketa pajak antara Malema dan SA Revenue Service, mengungkapkan bahwa pemimpin EFF memberi tahu otoritas pajak bahwa Phillips telah meminjamkannya R1 juta untuk membantu menyelesaikan tagihan pajaknya.


 

SERING DIPERTANYAKAN :

 

WhatsApp chat